1. Home
  2. »
  3. Artikel
  4. »
  5. Pengujian Kekerasan Material: Kenali Proses, Metode, dan Peralatannya

Pengujian Kekerasan Material: Kenali Proses, Metode, dan Peralatannya

Pengujian Kekerasan Material: Kenali Proses, Metode, dan Peralatannya – Pengujian kekerasan material adalah suatu teknik pengujian mekanik yang digunakan untuk mengetahui kemampuan suatu material dalam menahan penetrasi atau goresan pada permukaannya. Proses pengujian kekerasan material dilakukan dengan cara menekan atau menabrakkan indenter ke permukaan benda uji dengan beban tertentu, lalu mengukur jejak atau goresan yang terbentuk pada permukaan tersebut. Hasil pengujian ini dapat digunakan untuk memperkirakan sifat mekanis material seperti kekuatan, kekakuan, dan ketahanan aus, sehingga sangat penting untuk aplikasi industri yang memerlukan material yang berkualitas dan tahan lama.

Pengujian Kekerasan Material: Kenali Proses, Metode, dan Peralatannya
Pengujian Kekerasan Material: Kenali Proses, Metode, dan Peralatannya

Metode pengujian kekerasan material dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu pengujian kekerasan Brinell, Vickers, dan Rockwell. Selain itu, terdapat juga metode pengujian kekerasan lain seperti Knoop, Meyer, dan Leeb yang umumnya digunakan pada material non-logam dan pada aplikasi tertentu.

  1. Metode Pengujian Kekerasan Brinell

Metode pengujian kekerasan Brinell adalah salah satu metode pengujian kekerasan yang paling umum digunakan. Pada pengujian ini, beban diaplikasikan pada permukaan benda uji dengan menggunakan indenter bola dengan diameter tertentu. Diameter indenter bola yang digunakan biasanya berkisar antara 1 hingga 10 mm dengan beban pengujian yang bervariasi antara 500 hingga 3000 kg. Setelah beban diaplikasikan pada permukaan benda uji selama beberapa detik, indenter ditarik dan diameter goresan pada permukaan benda uji diukur menggunakan mikroskop.

Metode pengujian kekerasan Brinell umumnya digunakan pada material logam yang memiliki kekerasan rendah hingga sedang seperti baja, besi tuang, dan aluminium. Keuntungan dari metode pengujian kekerasan Brinell adalah kemampuannya untuk menentukan kekerasan material dengan beban pengujian yang besar dan memiliki ketahanan aus yang tinggi. Namun, metode ini memiliki kelemahan pada kemampuannya untuk mengukur kekerasan material yang sangat keras, seperti keramik dan batu bara.

  1. Metode Pengujian Kekerasan Vickers

Metode pengujian kekerasan Vickers adalah salah satu metode pengujian kekerasan yang paling akurat dan umum digunakan pada material logam dan non-logam. Pada pengujian ini, beban diaplikasikan pada permukaan benda uji dengan menggunakan indenter berbentuk piramida berujung runcing dengan sudut ujung 136 derajat. Beban pengujian yang digunakan biasanya berkisar antara 1 hingga 120 kg. Setelah beban diaplikasikan pada permukaan benda uji selama beberapa detik, indenter ditarik dan ukuran diagonal goresan pada permukaan benda uji diukur menggunakan mikroskop.

Keuntungan dari metode pengujian kekerasan Vickers adalah kemampuannya untuk mengukur kekerasan material yang sangat keras dan sangat tipis dengan akurasi yang tinggi.  Namun, metode ini memiliki kelemahan pada ketahanan aus indenter dan waktu pengujian yang lebih lama dibandingkan dengan metode pengujian kekerasan Brinell.

  1. Metode Pengujian Kekerasan Rockwell

Metode pengujian kekerasan Rockwell adalah metode pengujian kekerasan yang paling cepat dan mudah dilakukan. Pada pengujian ini, beban diaplikasikan pada permukaan benda uji dengan menggunakan indenter bola atau konus dengan beban pengujian yang bervariasi antara 15 hingga 150 kg. Setelah beban diaplikasikan pada permukaan benda uji selama beberapa detik, kedalaman goresan pada permukaan benda uji diukur menggunakan mikroskop. Pengukuran kedalaman goresan ini kemudian dibandingkan dengan kedalaman referensi sebelum beban diaplikasikan, sehingga memberikan nilai kekerasan Rockwell.

Metode pengujian kekerasan Rockwell umumnya digunakan pada material logam yang memiliki kekerasan sedang hingga tinggi seperti baja, besi tuang, dan tembaga. Keuntungan dari metode pengujian kekerasan Rockwell adalah kemudahan dan kecepatan dalam melakukan pengujian. Namun, metode ini memiliki kelemahan pada akurasi yang rendah jika dibandingkan dengan metode pengujian kekerasan Brinell dan Vickers.

  1. Peralatan Pengujian Kekerasan

Peralatan yang digunakan untuk melakukan pengujian kekerasan material dapat beragam tergantung dari metode yang digunakan. Untuk pengujian kekerasan Brinell, digunakan mesin uji kekerasan Brinell yang terdiri dari indenter bola, beban pengujian, dan mikroskop untuk mengukur diameter goresan. Sedangkan untuk pengujian kekerasan Vickers, digunakan mesin uji kekerasan Vickers yang terdiri dari indenter piramida, beban pengujian, dan mikroskop untuk mengukur diagonal goresan. Untuk pengujian kekerasan Rockwell, digunakan mesin uji kekerasan Rockwell yang terdiri dari indenter bola atau konus, beban pengujian, dan mikroskop untuk mengukur kedalaman goresan.

Selain itu, terdapat juga peralatan pengujian kekerasan yang dapat digunakan untuk semua metode pengujian kekerasan seperti microhardness tester dan portable hardness tester. Microhardness tester adalah peralatan yang digunakan untuk mengukur kekerasan material dengan menggunakan indenter Vickers atau Knoop dengan beban pengujian yang sangat kecil. Sedangkan portable hardness tester adalah peralatan yang digunakan untuk mengukur kekerasan material di lapangan dengan menggunakan metode pengujian Rockwell atau Leeb.

Pengujian kekerasan material sangat penting dilakukan pada aplikasi industri yang memerlukan material yang berkualitas dan tahan lama. Dalam melakukan pengujian, perlu diperhatikan metode dan peralatan yang digunakan untuk memperoleh hasil pengujian yang akurat dan konsisten. Selain itu, hasil pengujian perlu dianalisis dan diinterpretasikan dengan benar untuk memperoleh informasi yang bermanfaat dalam pemilihan material dan pengolahan material yang tepat. Pengujian kekerasan juga dapat digunakan sebagai alat untuk memastikan bahwa material yang digunakan dalam suatu produk memiliki kekerasan yang memenuhi persyaratan yang ditentukan.

Namun, dalam melakukan pengujian kekerasan material, terdapat beberapa faktor yang perlu diperhatikan agar hasil pengujian dapat akurat dan konsisten. Beberapa faktor tersebut antara lain adalah:

  1. Persiapan Permukaan Benda Uji

Permukaan benda uji harus dipersiapkan dengan benar sebelum dilakukan pengujian kekerasan. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa hasil pengujian kekerasan tidak terpengaruh oleh cacat permukaan atau kontaminasi. Permukaan benda uji dapat dibersihkan dengan menggunakan solvent atau dilap dengan kain lembut. Selain itu, permukaan benda uji juga perlu diasamkan atau diberi lapisan tipis agar permukaannya tidak teroksidasi.

  1. Kecepatan Aplikasi Beban

Kecepatan aplikasi beban pada permukaan benda uji harus dijaga agar konstan. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa hasil pengujian kekerasan tidak terpengaruh oleh variasi kecepatan aplikasi beban. Kecepatan aplikasi beban yang lambat dapat mempengaruhi kedalaman goresan dan kekerasan material.

  1. Ukuran Benda Uji

Ukuran benda uji harus sesuai dengan persyaratan dari metode pengujian kekerasan yang digunakan. Ukuran benda uji yang tidak sesuai dapat mempengaruhi hasil pengujian kekerasan.

  1. Akurasi Peralatan

Peralatan yang digunakan dalam pengujian kekerasan harus diuji dan dikalibrasi secara berkala untuk memastikan akurasi pengukuran. Selain itu, peralatan yang digunakan juga harus memiliki kemampuan yang cukup untuk memenuhi persyaratan pengujian kekerasan.

Dalam melakukan pengujian kekerasan material, hasil pengukuran dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor di atas. Oleh karena itu, perlu dilakukan pengujian ulang pada beberapa bagian benda uji atau menggunakan beberapa metode pengujian kekerasan untuk memperoleh hasil pengujian yang akurat dan konsisten.

Kesimpulan

Pengujian kekerasan material merupakan salah satu metode pengujian yang penting dalam menentukan kualitas dan ketahanan suatu material. Terdapat beberapa metode pengujian kekerasan yang dapat digunakan, seperti metode pengujian kekerasan Brinell, Vickers, dan Rockwell. Setiap metode pengujian memiliki kelebihan dan kelemahan yang perlu diperhatikan dalam memilih metode yang tepat untuk aplikasi yang diinginkan.

Selain itu, dalam melakukan pengujian, perlu diperhatikan juga faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasil pengujian, seperti persiapan permukaan benda uji, kecepatan aplikasi beban, ukuran benda uji, dan akurasi peralatan. Dengan memperhatikan faktor-faktor tersebut, maka hasil pengujian kekerasan dapat akurat